Followers

Monday, September 14, 2009

Kisah Gay : Projek Dengan Budak Siam

Sampai aje aku ke bilik hotel di tingkat 14, aku segera mencapai handsetku. Segera aku cari nombor telefon CK.

"Woi KC... ini akulah...." "Yo kawan... lu di mana? Lama sudah tidak call aku?" "Aku baru sampai KL petang tadi, naik flight. Ada boy baru ke?" "Wah... baru sampai, terus mahu ke?" "Ada ke tidak?" "Apa boy lu mahu?" "Siam ada?" "Ada... lu di mana?" "Tempat biasalah. Pukul 9 boleh hantar?" "Okey... nanti aku hantar yang paling cun..."

Handset aku matikan... hem, sambil berbaring aku sudah terbayangkan adegan seks yang bakal aku lakukan dengan budak Siam yang bakal dibekalkan oleh CK kepadaku kelak. Harganya memang agak mahal tetapi aku puas hati. Budak lelaki yang di supply kepadaku memang bersih dan hensem. Aku segera mandi di tub. Jam sudah menunjukkan pukul 7.30 malam. Selesai mandi aku turun ke lobi hotel. Mataku melilau memerhatikan sekeliling. Good! Takde orang yang aku kenal kat sini. Aku melangkah keluar perlahan-lahan menuju ke deretan kedai bersebelahan dan memilih untuk makan sup ekor di sebuah kedai mamak. Then aku pergi ke sebuah kedai runcit, membeli beberapa botol air mineral, cola dan susu - serta makanan ringan lain seperti roti ban, kuaci dan rokok...



"Tuk! Tuk! Tuk!"

Aku yang sedang asyik menonton tv terkejut mendengar ketukan di pintu. Kukerling ke arah jam tanganku. Hem... dah pukul 9.15 malam. Aku rasa sedikit berdebar-debar... melalui lubang kecil di pintu bilik hotelku aku dapat melihat seorang budak lelaki yang hensem sedang menunggu di luar bilik. Segera aku membuka pintu dan menyuruh budak lelaki itu masuk. Pintu segera kututup dan latchnya, aku pasang. Budak itu tersenyum memandang ke arahku.

Hem... hensemnya... aku agak tingginya kira-kira 1.70 meter dengan berat mungkin sekitar 55 kg ke 60 kg. Dia berambut perang dan berkulit cerah. Malam itu dia memakai baju T berjalur hitam dan putih serta seluar jeans yang dipadankan dengan tali pinggang yang agak berkilat dengan... spike kot? Ha ha ha apalah punya fesyen. Dia memakai kasut sneaker jenama Reebok. Boleh tahan tastenya, entah-entah tak ori kot?

Dia bersalaman denganku. "Boy," katanya memperkenalkan diri. "Izmir," balasku ringkas. Senyumannya manis sekali. "Berapa umurmu?" tanyaku dalam bahasa Inggeris. Kulihat dia yang sedang menanggalkan bajunya berfikir sejenak. "19.." jawabnya dalam Bahasa Inggeris yang tersangkut-sangkut sambil menggunakan jari-jemarinya menunjukkan 1 dan 9. Aku tergelak kecil lalu duduk semula di atas katil sambil menyalakan rokok.

Boy kulihat sudah menanggalkan pakaiannya dan hanya berseluar dalam. Dia lalu duduk di sebelahku. Budak Siam memang bersopan... dan hensem... bisikku. Aku yang hanya berseluar boxer tanpa baju masih menumpukan perhatianku kepada susuk tubuhnya yang bagiku amat mengghairahkan itu. Dengan badannya yang cerah, dia memang bukan seorang yang pergi ke gim. Dia hanyalah seorang budak lelaki biasa. Kulihat bulu ketiaknya sedikit sahaja, mungkin baru dicukur. Tiada bulu halus di bawah pusatnya sebagaimana budak-budak Melayu yang biasa tidur denganku. Memang licin. Malah lengannya juga hanya ditumbuhi bulu halus. Bulu kakinya juga tidak lebat. Bak kata orang... cukuplah untuk menunjukkan dia lelaki. Dia memandang ke arahku dengan senyuman manis. Dan aku pun segera mengucup pipinya... terus sahaja mulutku menjamah mulutnya... aku menciumnya sepuas hatiku. Lidahnya kusedut dalam-dalam. Boy mendesah kesedapan. Kira-kira 2 - 3 minit bercium, aku bersandar semula di katil. Boy memandang ke arahku.

"Cukup dulu... salam perkenalan," kataku lalu menepuk erat bahunya. Dia menganggukkan kepala tanda faham. "Boy datang dari mana?" tanyaku membuka bicara. Memang aku suka berbicara dengan mana-mana budak lelaki yang aku tiduri. "Chiang Mai," jawabnya perlahan. Matanya terarah ke TV.

"Dah lama di KL?" "Sudah 2 minggu," "Adakah Boy seorang gay?" "Tidak... saya ada teman wanita di Bangkok," "Habis, kenapa Boy buat kerja ni?" "Saya seorang biseksual. Sekarang kolej bercuti. Saya ke Malaysia dengan keretapi dari Bangkok ke Padang Besar. Dari Padang Besar saya naik bas ke KL," "Bolehkah Boy buat kerja ni?" "Saya gunakan visa pelawat selama sebulan. Genap sebulan nanti saya akan balik ke Thailand bersama hasil kutipan saya bekerja melayan lelaki," "Sudah banyak kamu kumpul selama 2 minggu?" "Sudah ada RM2,000.00,"

Begitulah lebih kurang bicara aku dengan Boy. Kami berciuman lagi. Kali ini aku menyuruhnya membuka seluar dalamnya... terpelanting batang koneknya yang kukira berukuran 5 inci itu yang dibungkus bulu-bulu lembut yang tidaklah begitu tebal. Sebagaimana budak Siam lain, Boy tidak bersunat. Koneknya yang berwarna cokelat muda itu amat mengghairahkanku. Aku menarik kulit kulupnya ke bawah dan muncullah kepala koneknya yang kemerahan itu. Konekku sendiri sudah mulai mengeras. Aku pun menanggalkan seluar boxerku dan konekku yang bersaiz sederhana panjangnya itu melentik keluar. Mata Boy kulihat bersinar melihat konekku. Panjang konekku pun hanyalah 5 inci sahaja. Konek Melayu... saiz biasalah tu.

Aku menyuruh Boy menghisap tetekku... perlahan-lahan dia menjilat tetek sebelah kananku... adus... terasa begitu enak sekali. Aku turut menyuruhnya menggigit putingku... perlahan-lahan. Aku mengeluh kesedapan. Dari tetek kanan, Boy beralih ke tetek kiri. Sambil menjilat, Boy turut menggigit puting tetek kiriku perlahan-lahan. Kemudian dia mula menjilat bahagian perutku yang bidang. Aku tidak mempunyai otoy berketul kerana tidak ke gim cuma otot biasa. Perlahan-lahan lidahnya bermain di atas perutku sehingga sampai ke pusat. Dia membuat jilatan berbentuk bulatan di bahagian pusatku sambil tangannya mengulit bulu-bulu yang tumbuh di situ yang terus sahaja menjalar ke bahagian konekku. Aku masih menikmati permainan lidahnya. Mulutku mendesah-desah kesedapan.



Akhirnya dia tiba ke konekku... yang mula mencanak perlahan-lahan. Dia terlebih dahulu memandang ke arahku... seolah-olah meminta izin untuk mengulum konekku. Aku tersenyum dan menganggukkan kepala. Perlahan-lahan dia memasukkan kepala konekku ke dalam mulutnya. Dia mengulum perlahan-lahan sambil lidahnya menjalari kepala takukku... disedutnya perlahan-lahan... aku mendesah kesedapan. Kemudian dia menyedut pula di lubang kencingku... punggungku terangkat tanda keghairahan. Dia meneruskan kuluman konekku sehinggalah seluruh batangku terbenam ke dalam mulutnya dan dia mula menarik ke luar dan ke dalam. Aku masih mengerang kesedapan... hampir lima minit dia mengulum konekku apabila aku menyuruhnya berhenti.

"Kita buat posisi 69" katanku. Dia tersenyum lalu mengubah posisi. Aku masih berbaring di kepala katil dan Boy menggerakkan tubuhnya arah lawan jam. Kakinya kini diletakkan di tepi kepalaku untuk aku mengulum kepala konekknya yang masih indah dibungkus kulit kulup koneknya. Perlahan-lahan aku menghisap koneknya. Dengan menggunakan lidah, aku meneroka di celah kulit kulupnya... dia mendesah kesedapan. Seketika kemudian aku menarik kulit kulupnya ke bawah dan menjilat sambil menggigit kecil kepala koneknya yang nyata sedikit sensitif kerana dibaluti kulup. Boy yang sedang asyik mengulum batangku tiba-tiba kurasakan terhenti mengulum... hanya bunyi "argh... argh... argh..." yang keluar dari mulutnya. Nyata dia amat menggemari permainan lidahku. Aku terus sahaja mengulum batangnya sehingga ke pangkal. Aroma bulu koneknya yang harum itu amat mengghairahkanku... Lima minit mengulum dan menjilat koneknya, aku mula meneroka ke lurah di bawah batangnya. Perlahan-lahan aku menghisap kedua-dua telurnya yang melayut dan berbulu itu. Dia turut melakukan benda yang sama. Aku semakin tidak tahan lalu terus menjilat lurah yang kemudiannya berakhir di lubang juburnya yang cerah itu. Ada sedikit bulu tumbuh di situ. Aku tanpa jijik terus sahaja mengeluarkan lidahku dan perlahan-lahan menerjah ke dalam lubang juburnya... Boy menggeliat kegelian... mungkin juga kesedapan namun dia masih setia mengulum konek dan telurku. Beberapa kali menghisap di sekitar juburnya, perlahan-lahan aku mencucuk juburnya dengan jariku... Boy masih mendesah.... setelah rimming, kenalah finger fucking.... aku mengorek juburnya perlahan-lahan... Boy mengerang semakin kuat...

Akhirnya setelah puas fore play, aku meminta kebenaran Boy untuk bermain buntutnya. Dia angguk lalu membetulkan posisinya. Dia duduk bertinggung di atas badanku sambil membetulkan kedudukan punggungnya. Perlahan-lahan dia memacu masuk kepala konekku yang sedari tadi mengeras itu ke dalam juburnya. Arghhhhh... dia mengerang perlahan mungkin sedikit sakit apabila juburnya ditembusi konekku. Seketika dia mendiamkan diri, mungkin mahu memastikan dia selesa dengan konekku di dalam juburnya. Dia menjatuhkan badannya ke atas tubuhku lalu perlahan-lahan mengucupku. Aku menerima kucupannya dengan penuh ghairah dan terus sahaja menghisap lidahnya sambil perlahan-lahan mengangkat pinggulku turun naik... Boy memberikan reaksi positif lalu menegakkan dirinya dan mula menghenjut ke atas dan ke bawah.

Nikmatnya memang tidak dapat aku nafikan. Ritma Boy dengan alunan badanku nyata seimbang dan kami berdua hanyut dalam permainan seks kami. Namun seketika aku teringat yang aku terlupa memakai kondom... takpelah... lagipun kami tengah hanyut dalam kesedapan... batang Melayu bersatu di dalam lubang jubur Siam... Aku perhatikan wajah Boy... dia nyata menikmati permainan seks ini. Matanya tertutup tanda kesedapan... mulutnya mengeluh kesedapan... Kulihat batangnya juga sudah menegang. Kepalanya kemerahan... air mazinya membasahi pusatku...

Lima minit aku mendayung... akhirnya terasa kenikmatan mengalir melalui batang pelirku... aku mengeraskan tubuhku lalu menujah dalam-dalam... Boy mengerti bahawa aku sudah mencapai klimaksku... dia menekan juburnya dalam-dalam dan tangannya memelukku erat; sekali lagi mulut kami bertaup... dan dengan beberapa pancutan panas, aku rasakan air maniku menakungi juburnya. Aku mengeluh kesedapan. Dua lagi pancutan menyusul... aku menghela nafas... kepenatan... Boy masih memelukku erat... Perlahan-lahan aku melepaskan diriku darinya. Konekku mula mengendur... aku melihat air maniku mengalir keluar dari juburnya yang berlubang mengikut saiz konekku... perlahan-lahan mengecil semula.

Boy meramas konekku... sambil tangan kirinya meramas koneknya yang masih tegang. I must return the favor... Aku mengulum semula koneknya... kali ini jilatanku sedikit kasar dan gigitanku sedikit ganas... Boy mengeluh kesedapan sesekali menyuruhku agar sedikit perlahan... Aku menyedut koneknya dalam-dalam... kemudian mula melancap menggunakan tanganku. Boy semakin kuat mengerang. Lidahku bermain-main di kepala takuknya. Aku berhajat untuk menghirup air maninya... seketika kemudian dia mengejangkan badannya dan menganggkat pinggulnya. Aku terus sahaja memasukkan koneknya ke dalam mulutnya...

Arghhhhhhhhhhhhhh....... serentak dengan itu letusan air mani budak Siam ini membasahi tekakku. Aku menghirupnya perlahan-lahan... menikmati sari air maninya... sedap... Aku menghisap sehingga air maninya tidak bersisa dan koneknya mulai kendur di dalam mulutku. Dengan air maninya yang masih bersisa di mulutku, aku menciumnya... memindahkan air maninya kembali ke dalam mulutnya.......

"Mandi?" "Okey..."

Kami berdua yang kepenatan itu perlahan-lahan bangkit dari katil menuju ke bilik air.

20 comments:

Anonymous said...

bro...boleh bg contact bro...nk rs gak kote siam

AzAz said...

mmm... sedapnya citer ni... :)

Malay Boy said...

Best cerita ni. Naik stim aku..hehe

hamster me said...

hot... =)

Anonymous said...

Nak nombor CK tu blh. hehehe

Anonymous said...

hi there..

by any chance you can share how we can get the same 'supply'?

or at least...could you please give us some hint?

Regards
-Jo-

Holden said...

best... brp kena bayar?

rosmanahmad said...

good imagination, keep on writing....

devil said...

perg best seyh cite stim huhuh

maxitragik said...
This comment has been removed by the author.
zie said...

dah basah konek aku. msg aku nak phone sex - zie 0132164408

Anonymous said...

dah basah konek aku. msg aku nak phone sex - zie 0132164408

AQBA'd'PLU said...

perghhhh, besz larhh citer nih.... cam nak sebat jew budak2 dlm cc nih tok maen kat atas kerusi nih... argghh, aku stim.....

Heddy said...

best lah cite,aku stim gila...

Anonymous said...

sape2 yg gay kt jb..aq bru 15 tahun..jom fuck..hahaha..

Anonymous said...

aq 16 thn tp kat selangor...

Anonymous said...

HAHA. memang gila! tapi best! HEHE. aku umur 15 taun. dak perempuan kat skolah aku kata muka ak comel xD. bhahaha, bukan nak menunjuk, tp just nak tunjuk. saper nak kenal, cari aku kat perak xP. bole kita fuck ramai ramai dengan member aku yg hot. kohkohkohkohkohkoh!!!

SAYED said...
This comment has been removed by the author.
SAYED said...
This comment has been removed by the author.
hafizpd said...

cri top area portdickson..no chub..0132032417/wechat/whstapp..all race are welcome..