Followers

Saturday, October 03, 2009

Kisah Gay - Tak Sengaja Hisap Batang Housemate Ensem

Aku dulu ada buat ijazah kat satu institusi pengajian tinggi awam kat Malaysia nih. Course cikai jer. Susah sket nak dapat kerja. Time aku grad pulak, time tu eknonomi tengah gawat. Hujung tahun 1997 hari tulah. Kerja lagi susah nak dapat. So, terpaksalah aku carik kerja kilang dulu sebelum aku dapat kerja yang secure. Nama tempat aku belajar dan nama kilang tempat aku kerja tu eloklah aku rahsiakan, kerana bukan niat aku nak memperkenalkan diri, tapi cuma sekadar nak berkongsi pengalaman. Kerja kilang nih, pendapatannya bukanlah lumayan sangat, so takdelah aku tinggal kat rumah yang poshy dan cosy. So, aku sewa rumah dan tinggal ngan budak - budak bujang yang lain. Tahu - tahu jerlah rumah bujang ni kan. Aku rasa korang pun mesti boleh bayangkan. Bilik masing - masing tu dengan tempat tidur yang berselerak, pakaian sana - sini dan yang paling aku suka tengok, spender yang bertaburan. Walaupun org mesti cakap selekeh, tapi bagi aku, aku nampak itu sebagai the beauty of budak bujang. Kes aku ambik spender orang dan aku cium tu dah memang biasa dah aku buat, sejak aku kat asrama lagi. Tambah - tambah yang dia baru lepas pakai dan baru lepas bukak. Yummy!!! Dan ni tak terkecuali di rumah ni. Heh heh...

Dan satu hal lagi, pakaian rasmi budak - budak bujang kat rumah tahu - tahu jerlah kan. Short yang ketat, tuala yang singkat merupakan pakaian yang biasa malah depa boleh pakai benda2 tu semua sambil tengok tv, dan sambil - sambil mata aku menengok bonjolan yang timbul depan short atau tuala dia orang. Pendek kata, konek aku memang selalu jer keras bila berkumpul ramai2 tengok tv. Dan rumah bujang macam ni selalulah orang kunjung kan. Kekadang housemate aku bawak balik member dia dua tiga orang, pastu pakat2 tidur ramai2 kat ruang tamu, especially malam2 minggu. Satu hal kan ngan budak2 bujang nih. Sampai jer rumah, mesti nak bukak baju. Semua pulak tu. Aku ni pantang tengok orang tak pakai baju. Kadang2 tu, sampai terkeluar spender melalui atas seluar jeans diaorang sambil borak2. Aku usha2 karang jadik nampak lain lak. So, terpaksalah aku kawal libido aku tiap2 kali duk sembang2 ngan housemate dah kawan2 housemate aku.

Rumah aku tu, ada 4 orang semuanya. Dan ada seorang mamat yang memang taste aku, dan pulak tu, sama negeri ngan aku. 2 orang lagi tu, dari negeri lain. So secara tidak langsungnya aku rapatlah dengan yg sama negeri aku tu lebih sebab lebih mudah bercakap dalam loghat sendiri. Mamat ni kerja dia waiter kat hotel lima bintang. So bersesuaianlah kerja yang dia dapat dengan kehenseman yang terdapat pada wajahnya tu. Tingginya dalam 171 cm, dan tubuhnya mengancam. Bentuk tubuh badannya tu lebih nampak mengancam bila dia pakai t-shirt. Dada bidang. Bahagian tetek nampak menonjol ngan muscle. Kalau dia tak pakai baju, orang mesti terpesona tengok dada dia (err.. orang ker aku? hehehe), dan bahagian pusat dia sebab kawasan lain smooth, cuma ada bulu sket kat bawah pusat dia. Bontot dia memang cun, terutama bila dia pakai slack dia masa nak pergi kerja. Apalah hotel tu. Kasik uniform yang seluar slacknya ketat kat bahagian punggung. Memang saja jer diaorang nak timbulkan ke'macho'an kat pekerja - pekerjanya. Potongan rambut very stylish. Kulit, smooth. Tak telalu fair dan tak terlalu dark.

Dipendekkan cerita, satu malam tu, aku kerja shift malam, masuk kerja pukul 3 petang habis pukul 11 malam. Mamat waiter tu kerja ikut slot time, dari pukul 11 sampai 2 petang (time orang lunch) dan dari pukul 7 malam hingga pukul 10 malam (time org makan malam). So, bila aku sampai jer rumah ngan motor aku, kebetulan dia pun baru jer sampai. Kami berdua pun masuk rumah. Aku terus pakai tuala dan mandi. Panas beb. Dah sehari suntuk aku duk pakai uniform kilang tuh. Berpeluh! Aku siap mandi jer, aku tengok mamat tu dah depan tv, dah siap bawak bantal ngan selimut. Memang budak ni suka tidur depan tv. Dan dia pakai short bola dia tu lagi. Short soccer adidas warna kuning, made from lycra, separuh lusuh dan quite ketat.

Aku masuk bilik aku, dan pakai seluar trek aku. Kemudian, aku bawak bantal pergi ruang tamu, nak tengok tv sambil borak2. Kat ruang tamu tu gelap, biasalah, kitaorg suka tengok tv dalam gelap. Kemudian kawan aku tu cakap "Kita tengok cerita blue nak?". So, aku apa lagi, cakap "Set...." lah. Aku tengok mamat tu pakai short dia tu pun konek aku dah stim, nih tambah lagi tengok mamat hensem kat dalam tv tu tengah fuck perempuan. Bertambahlah lagi stim konek aku tuh, sampai kena peluk bantal sebab nak cover.

Kami sesama berlengging. Almaklumlah. Panas. Korang penah perasan tak, bila dalam gelap, dan kita duduk depan tv, kulit kita akan memantulkan cahaya tv di dalam keadaan yang sungguh mengiurkan. Mata kau asyik duk jeling kat dada, tangan, lengan dan perut kawan aku tuh. Nampak smooth semacam jer. Tambah2 lagi tengok tangan kanan dia dah kat dalam short dia tuh. Kononnya nak garu konek yang gatallah, tapi sebenarnya nak betulkan parking konek dia yang dah keras tu. Mak oi!!!!! Horny giler aku masa tu. Nak jer aku terkam. Tiba2, aku perasan dia dah tarik selimut dia dan tutup seluruh badan. Biasalahkan... Tapi malam ni panas. Apasal lak dia nak selimut. Melancap ker? Hhmm.. Memang yer pun. Aku nampak kain kat bahagian konek dia bergoncang - goncang. Kemudian aku cakap ler "Woi!!! Melancap ker?". Dia senyum, dan kemudian cakap, "Biasakla wei... Cam tak biasa lak". Kemudian aku cakaplah dalam nada gurauan "Besar ke konek ko!!", sambil dengan bergurau aku seluk tangan aku masuk ke dalam selimut dia. Aku mengagaklah mesti dia tarik seluar dia ke atas balik dan tutup balik konek dia. Tapi terperanjat aku bila aku tersentuh konek dia. Pastu, dia biarkan jer aku pegang. Time aku pegang tuh, konek aku memang tak usah cakaplah. Menonjol kut depan seluar trek aku dan berdenyut2. Aku rasa mesti dia perasan konek aku stim, but, what the hell...... Aku bukannya tak penah pegang konek orang lain, tapi kes ni berbeza. Yelah. Pegang konek orang yg aku tak sangka akan bagi aku pegang.

Satu hal yang menghairankan, takde reaksi apa2 lak bila aku pegang konek dia. Aku expect mesti dia tepis tangan aku dan cakap "Woi!! Apa ni". Aku pun buat tu dalam niat nak bergurau jer, dan tak expect yang dia akan biarkan. Masa aku pegang tu, aku mazi dia dah keluar pun, dan dah terlekat kat tapak tangan aku. Aku nak jilat jer mazi kat tangan aku tu, tapi aku takut nampak desperate sangat.

Tangan aku tak lama kat konek dia. Biarlah dulu. Karang nampak obvious sangat plak kalau aku terus main2 konek dia. Aku bawak tangan aku ke atas, gosok - gosok perut dia, kemudian aku mainkan jari aku kat pusat dia, dan mainkan bulu yang terdapat kat bawah pusat tu. Yang syok nyer, masing2 buat cam takde menda
yang terjadi. Aku raba2 pusat dia sambil mata aku tengok tv, dan dia pun buat macam takde apa2 dengan tengok tv. Kemudian aku bawak tangan aku ke bahagian dada dia pulak. Hhhmmm... Dada dia dah berpeluh. Maklumlah, badan dia bawah selimut time panas2 cam ni. Kemudian, aku bukaklah selimut dia yang menutup keseluruhan tubuhnya tu. Time tu, konek dia dah masuk balik dalam seluar dah. Tapi bonjolan yang keluar kat depan seluar tu dah cukup memberitahu aku yang dia memang stim giler. Wah!!! Cantik nyer bahagian dada dia. Dengan peluh yang ada, dan dengan pantulan cahaya dari tv, nampak berkilau2 jer. Aku mainkan jari aku sekitar kawasan tetek dia. Aku memang suka lihat kawasan tetek dia yang bermuscle tu. Kemudian aku main2kan puting tetek dia. Dari yang lembut sampai dia keras. Aku cubit - cubit dan gentel - gentel. Keras jer puting tetek kanan, aku beralih ke tetek belah kiri dia.

Kedudukan aku baring tu memang bersebelahan ngan dia. Kalau aku berpaling ke kiri jer, memang terus kawasan dada dia betul2 depan muka aku. Aku beranikan diri aku berpaling, dan aku jilat tetek dia. Posisi dia pun mengancam. Dia baring tengan meletakkan tangannya bawah kepala. So bahagian ketiak dia yang tak berapa berbulu memang terbuka luas. Masa aku isap tetek dia tu, dengan badannya yang dah berpeluh, dan dengan ketiaknya terbuka luas, dan dengan dia tak mandi bila balik kerja lagi, campur dengan minyak wangi dan mungkin deodorant yang dia pakai masa nak pergi kerja tu, bau badan dia best sangat. Bau yang sungguh sexy, musky smell. Bau yang selalu aku hidu bila berselisih dengan mamat2 hensem. Tetek dia memang aku kerjakan habis2. Tak cukup jilat, aku gigit. Aku terus jilat dan gigit puting dia, sesekali, aku jilat tengkuk dia. Masa jilat tengkuknyalah musky smell of his body semakin ketara. Aku terpukau dalam sedar. Dan dalam hati aku aku asyik jer duk cakap "Jantan oh jantan. Apsal lah ko sexy sangat. Haa sekarang kan dah kena romen".
Habis air mazi dia aku jilat, kemudian aku beralih ke kawasan batu konek dia. Mmmm.. Lembab dan juicy
Habis air mazi dia aku jilat, kemudian aku beralih ke kawasan batu konek dia. Mmmm.. Lembab dan juicy

Memang kita tak penah puas dengan apa yang kita dapat. Kalau taknya, masakan ada org yang dah kaya raya tapi mahu lebih kaya lagi. Ewah.. Berfalsafah plak aku. Tapi begitulah jugak aku malam tu. Dan cukup tetek dia aku kerjakan, aku nak konek! Aku nak konek jugak! Aku berentidari gigit tetek dia. Tapi aku tak terus terkam konek dia. Kena kasik introduction dulu. So, aku masukkan satu jari antara getah seluar dia kat pinggang tu, kemudian, aku bawak tanganaku keliling pinggang dia. Kasik dia betul2 stim dulu. TV cerita blue kat depan aku tuh memang aku tak tengok dah. Mata aku memang dah tertumpu kat kawasan kangkang dia. Dahlah pakai short, short ketat pulak. Dah tu, baring pulak cam tu. Bonjolan konek dia memang jelas kelihatan. Kulit paha dia memang smooth. Berkilau2 bawah cahaya tv, dan nampak sungguh sexy. The look of a true man.

Ok. Malam tu, aku nak dapat konek jugak. So, aku turunkan badan aku sehingga muka aku hingga separas ngan crotch dia, then, aku terus gigit konek dia dari luar short dia tu. Satu lagi keajaiban berlaku kat sini. Sekali lagi, korang bayangkanlah, seluar tu dia memang pakai tiap2 malam buat tidur, dan tak pernah berbasuh mungkin dah sebulan. Seluar tulah dia pakai buat tidur. Seluar tu jugaklah dia pakai buat bersantai kat rumah. Seluar tulah jugak dia pakai masa dia baiki motor dia sampai hari tu keseluruhan badan dia berpeluh, dan for sure bahagian dalam seluar dia tu akan basah jugak dibasahi peluh dia. Bau konek, bau batu dan bau peluh dia dah memang sebati kat seluar dia tu. Perghh... Bau dia.... Kalah minyak wangi CK One yang aku ada. Memang tak dapat digambarkan dengan perkataan lah. Kalau ko nak tahu, ko pergi curik spender ke, atau short lelaki yang ko minat, pastu ko cuba cium. Aku ambik masa ni untuk hidu puas2. Aku luaskan sket kangkang dia supaya aku boleh hidup dengan lebih elok. Tengah2 cium tu, tetek aku bergeser2 ngan paha dia. Sampai ke tetek aku jadik keras sama. Kemudian, dia gerakkan paha dia gesel tetek aku. Masa tu aku tak tahulah dia tengok apa. Samada tengok tv, aku tengok aku yang tengah duk hidu bau kelakian dia tu. Masa tu, benda2 sekeliling memang dah lenyap dari pandangan aku.

Sasaran aku, konek dia. Dah habis kangkang dia aku cium tu, aku alihkan perhatikan ke bahagian pusat dia. Jilat2 sket. Kemudian, aku tarik turun sket bahagian pinggang seluar dia, dan bulu pusat dia terdedah. Aku jilat2 kawasan tu lagi. Aku jeling2 bonjolan dia dalam samar2 cahaya tv tuh, hhmm.. tak usah cakap lah, konek dia nunggu masa nak keluar jer dari dalam short dia tu. What the hell... Aku tarik short dia sampai bawah. Dari dalam short tu, keluarlah konek dia yang berdiri megah depan aku, mintak untuk di hisap. Tapi aku tak nak hisap terus kan. Kalau aku isap tu, mesti pancut punya tak beberapa minit. So, aku nak tease dia lagi. Air mazi dah ada berkumpul kat hujung kepala konek dia yang sedia terbuka tu. Tanpa memegang batang dia, aku jilat kawasan hujung lubang konek dia. Jilat air mazilah. Dari tadi lagi aku duk tunggu nak rasa. Rasa dia, mm... takkan korang tak penah rasa kut. Cam tulah rasa dia. Aku teringin pulak nak tahu apa yg dia buat. Aku curik2 pandang tengok muka dia. HHhmmm.. Dia pejam mata. Mungkin tengah menghayati apa yang aku tengah buat ni. Raut muka dia, memang jelas nampak dia tengah syok. Rasa nak cium pulak. Tapi cium nih intimate sangat kan. Takpelah.

Habis air mazi dia aku jilat, kemudian aku beralih ke kawasan batu konek dia. Mmmm.. Lembab dan juicy. Dia punya smell semakin intense. Man.... Aku khayal sekali lagi. Aku mainkan lidah kat dua2 bijik batu konek dia. Sambil jilat2 tu, tangan aku main2kan bulu pubic dia. Aku pintal2, aku belai2. Bulu dia takdelah lebat sangat. Dia trim kut. Tangan aku merayap ke atas jugak, main ngan pusat dia. Main ngan bulu bawah pusat. Posisi aku masa tu, aku meniarap atas paha dia, mulut jilat batu konek, tangan kiri main2 bulu konek dan pusat dia, dan tangan kanan aku belai paha dan tepi kawasan punggung dia. Puting tetek aku yang bergeser ngan paha dia tu tak usah cakaplah, keras sekerasnya. Best jer kalau dia isap dan gigit.

Aku rasa tibalah masanya aku nak isap konek dia. So, bermula dari pangkal batu konek dia, aku jilat dari bawah ke atas, bermula dari batu, ke pangkal batang dia, melalui batang, dan ke pangkal kepala konek dia. Sampai kat kepala konek, aku masukkan konek dia ke dalam mulut aku, aku kemutkan sket mulut aku, dan aku bawa batang konek dia masuk jauh ke dalam tekak aku. Masa tu, paha dia ada sedikit terangkat. Wah.. Tu mesti dia syok gila tuh aku buat macam tu. Aku main2kan lidah aku kat sekitar kepala konek dia, kemudian aku telan balik seluruh batang dia. Aku ada jugak dengar keluhan2 kecil keluar dari mulut dia. Sapa tak rasa nikmat oi kalau batang tu kena isap. Kemudian, aku jilat lagi hujung lubang konek dia. Tengah aku syok2 jilat tu, tiba2, pret.... dah terpancut dah dalam mulut aku. Nak telan ke tak nak ye... Last2, aku telan jugak mani dia. Aku jeling lagi muka dia. Dahi sedikit berkerut dan muka stim habis.

Lepas seketika tu, aku tengok dia dah mula bukak mata. Aku gabra nih. Yelah.Tak sangka2 benda nih boleh terjadik. Aku macam dipukau, aku cakap, "%$%#$, lancapkan aku" (%$%#$ tuh nama dialah, dan nih aku dah alih bahasa daripada loghat bahasa aku). Aku selaras kangkang aku sama paras ngan tangan dia, dan aku tidur menelentang. Konek aku memang sedia membonjol melalui seluar trek aku tu. Aku turunkan sket seluar trek aku, dan keluarkan konek aku. Kemudian, dia pegang konek aku, dan mula urut2. Wah.. Skilled jugak mamat nih. Pandai jer dia main2kan konek aku. Aku rasa nikmat jer. Siap ramas2 aku nyer batu pelir lagi. Tangan aku, aku mainkan puting tetek aku sendiri, saja nak tambahkan nikmat. Aku tengok muka dia, mata dia time tu tengah duk tengok konek aku yang dia lancapkan tu. Tak lama kemudian, aku pun terpancutlah. Mani ada kena tangan dia sket, kemudian dia kesat mani tuh kat paha aku. So, macam tulah malam tu. Aku lepas tu, aku cakap "ok weh.. aku nok masuk tidur doh...", aku bangun dan terus ke bilik. Aku baringkan kepala, sambil2 tu aku senyum sendirian. Dalam hati aku, aku cakap "Apa aku buat ni??? Heh...."

Lepas peristiwa ni berlaku, kami macam biasa jer. Takde pulak kami berbicara pasal benda ni, seolah - olah tak penah berlaku. Aku tahu dia tu str8, tapi mungkin malam tu dia horny sangat. Who knows what will happen behind a closed door. Aku pun tak lama kat rumah tu sebab tak lama kemudian, aku dah ditawarkan kerja di sebuah jabatan kerajaan. Kepada kawan aku tu, apa yer kau buat sekarang. Kenangan aku dan ko tu memang terlalu indah. Kalau kau dah kawin, beruntunglah bini ko dapat suami yang mempunyai badan yang sexy dan konek yang mengancam. Kalau belum, sapalah wanita yang bakal merasai badan ko, badan yang aku telah rasa. Jeles plak aku kat wanita tu. Apa2pun, aku amat merindui every segenap bahagian tubuh ko. Harap2 aku boleh tengok muka ko sekali lagi, tak kisahlah kalau masa tu kau tengah dukung anak ko. Aku sekadar nak melepaskan rindu.

16 comments:

Zulharisyam said...

Best citer ni..gaya penulisan spt profsional.neway ini ksah bnar ke?

hamster me said...

best,

devil said...

pergh best seyh...stim gak baca kisah qo nie...hhehe

MuHaMMaD AlIf AiMaN said...

Nie kisah benar ker?

AzAz said...

teruskan menulis... hapdate le blog!

Primadona69 said...

ending story...
yg begitu touching skali...
penuh dgn harapan....
:)

amet said...

ko buat aku nak cari sabun jer..ko nak kulum aku punya tak..0194145321

Anonymous said...

best siot cerita ko ni...very sexciting & adventurous.

i sooooo can relate to the story, in fact baca encounter ko ni jer dah buat aku melancap 3x!!

.. update please! ;-)

Anonymous said...

best siot cerita ko ni...very sexciting & adventurous.

i sooooo can relate to the story, in fact baca encounter ko ni jer dah buat aku melancap 3x!!

.. update please! ;-)

Anonymous said...

aku pun penah isap konek kawan aku.tp sebab masa tu aku ingat dia tido mati.2x dapat isap sampai dia pancut.
tp piki2..aku rasa sapa2 lancap kan kawan masa tido,aku rasa pasti orang tu akan sedar dr tido.
sampai skang aku terpiki , dia tu mmg tido mati ke,atau dia biarkan aku isap sebenarnya.
skang dia dah anak 3 dah.dan masih satu opis dgn aku lagi walaupun dah bertahun kesah ni berlalu.

Akak nak batang! said...

berair akak baca blog no ni..

Anonymous said...

ermmm muak la pulak baca citer nie,bukan real pown,amek kat bloger laen nyer blog..any way mmg membosankan bukan yang freah,tp amek dari org laen...

Anonymous said...

Aduh!!! Best sial!!! mmg stim baca ni... boleh terbayang lg XD

aku kiut said...

best giler lah...
mmg stim batang aku nih...
melancap lah lpas nih.....

aku kiut said...

best la citer nih...
stim hbis btg aku nih..
mlancap la batangaku lpas nie...

princekhairul said...

PERGHHH...!!
best giler bce citer nih...
tegak siott batang aku...!!
stim giler