Followers

Wednesday, April 02, 2014

Di Ratah Di Asrama

Aku masuk sekolah berasrama sekejap je sebelum aku kena tendang keluar dari sekolah berasrama tu sebab aku gaduh ngan senior. Terror jugak aku sebab boleh buat macam tu. Sampai kat rumah aku pulak yang kena bantai... tapi takpe, sekurang-kurangnya aku dapat pengalaman kat situ.

Lebih kurang dua bulan aku duduk kat asrama sekolah tu. Tak payahlah aku nak bagitau asrama sekolah mana tapi ada kat Johor jugak.

Masa minggu orientasi tu, macam biasalah kononnya senior nak berkenalan dengan junior. Jadi semua program berjalan macam biasa cuma pada satu petang iaitu hari-hari terakhir nak habis minggu orientasi tu berlaku sesuatu yang memang aku tak dapat nak duga.

Masa tu aku nak gi mandi, jadi aku pakai tuala jelah. Tiba-tiba member aku cakap ada senior nak jumpa aku kat stor sukan. Katanya aku tak simpan semula peralatan sukan lepas bersukan tadi. Rasanya aku dah simpan semuanya jadi aku pun dengan bertuala tu pergi ke bilik stor sukan.

Tengok macam takde orang kat situ tapi pintu tak kunci. Aku ketuk pintu walaupun pintu tak berkunci, cuba tutup je. Aku dengar ada suara tanya siapa.

"Uda ni, kata ada abang cari."

"Ha, sampai pun kau. Masuk sini cepat. Gua ada hal sikit nak cakap ngan lu ni."

Suara tu tak berapa aku nak cam. Lagipun aku kan baru je kat sini. Bila aku bukak pintu, kat dalam tu gelap. Ada lah cahaya sikit jadi bolehlah aku nampak apa yang ada kat dalam tu walaupun samar-samar. Aku terus masuk. Bilik tu bentuk 'L' jadi manalah tau kalau abang tu ada duduk kat tempat yang aku tak nampak dari pintu tu.

Bila aku melangkah masuk pintu kat belakang aku ditutup pastu dikunci. Bilik tu terus jadi gelap. Ada orang tangkap aku dari belakang.

"Kalau kau tak nak jadi apa-apa hal, jangan bising. Jangan memandai nak bagitau kat sesaper."

Aku menggigil takut. Lagipun bilik tu gelap. Mampus aku macam ni.

Lepas tu aku nampak ada dua orang lagi yang tengah tunggu. Tak nampak mukanya dengan jelas tapi memang sah sekarang ni aku ada dalam bilik yang ada 3 orang senior kat dalam tu. Aku sorang je junior.

Aku kena tolak sampai jatuh atas tilam lompat tinggi. Dua orang tu pegang tangan aku. Dia ikat ngan tali. Aku cuba meronta nak lepaskan diri tapi diaorang lagi kuat daripada aku.

Sekarang memang aku dah tak boleh nak buat apa-apa... kaki ngan tangan aku dah kena ikat. Lepas tu diaorang bukakkan tuala yang aku pakai sampai aku telanjang bogel.

Sekarang memang aku dah tak boleh nak buat apa-apa. Tangan ngan kaki dah kena ikat. Nak menjerit mintak tolong takut kena belasah pulak. Aku takde pilihan lain. Terpaksalah terima je apa yang nak jadi pada aku.

Tuala yang aku pakai tadi diaorang buat tutup muka aku. Aku langsung tak dapat tengok siapa orang yang bertiga tu. Lampu dipasang. Nampaklah bayang-bayang orang sikit tapi langsung tak dapat cam.

Lepas tu aku dapat rasakan ada tangan yang meraba-raba seluruh badan aku. Dari dada sampai ke perut. Kat kaki pun ada tangan yang meraba. Aku geli dan mengeliat sebab tak tahan geli.

Tiba-tiba dekat konek aku terasa benda licin dan panas. Aduh... diaorang ni nak buat apa dengan aku ni? Takkan sesama lelaki pun diaorang nak buat. Diaorang kulum konek aku ke? Memang takut jugak masa tu tapi ada jugak rasa geli dan sedap. Aku cuba mengeliat nak lepaskan diri.

Tapi apa yang aku dapat penumbuk tepat ke perut. Naik senak sampai nak termuntah aku dibuatnya. Jadi aku biarkan jelah. Konek aku dah stim giler masa tu sebab kena kulum. Memanglah sedap tapi takkan sampai buat aku macam tu?

Aku merayu kat abang-abang tu supaya jangan buat aku macam tu tapi tak dapat perhatian langsung. Diaorang suruh diam ada lah. Batang dah stim giler. Tunggu masa je nak meletup. Aku rasa diaorang berganti-ganti kulum konek aku kot.

Bila dah tau aku memang tak boleh nak buat apa-apa, aku ambik jalan mudah. Aku cakap kat diaorang aku tak akan bagitau kat sesaper. Aku cakap aku suka diaorang buat macam tu tapi tak puas kalau aku tak boleh nampak siapa yang buat. Aku nak jugak join keseronokkan diaorang.

"OK. gua boleh bukak tutup mula lu tapi kalau lu bagitau kat sesaper, mampuslah lu gua kerjakan."

"Tak bang. Saya janji tak bagitau kat sesaper. Lagipun sedap abang buat macam tu. Saya nak gak layan."

Tak lama lepas tu diaorang bukak tutup muka aku. Barulah aku nampak siapa orangnya. Rupanya senior yang duduk satu dorm ngan aku. Sorang tido kat katil bawah dan dua lagi kat katil sebelah. Patutlah diaorang selalu tengok aku semacam je.

Aku ingatkan diaorang nak lepaskan aku masa tu jugak rupanya dua orang tu dah sedia nak pancut kat muka aku. Diaorang tanggalkan tutup muka aku dan terus tembak, tak sempat aku nak buat apa-apa... berlendir muka aku dengan air mani diaorang. Sorang lagi masih dok kulum konek aku.

Bau air mani diaorang buatkan aku makin syok dan nak terpancut. Memang aku pancut air mani aku tapi bukan kat luar tapi kat dalam mulut abang yang tengah kulum konek aku.

Bila dia dah telah air aku semuanya dia ludah kat muka aku lak tu. Lepas tu dia lancapkan konek dia sampai pancut kat atas badan aku. Diaorang ketawa tengok aku masih terikat tak dapat nak buat apa-apa dengan muka penuh ngan air mani dan dada pun ada air mani yang banyak. Giler betul pancut sampai banyak macam tu. Tapi aku pun puas jugak. Dua minggu kat asrama ni langsung tak pernah keluarkan. Maunya tak puas.

Abang yang sorang tu tengok aku lepas tu dia cakap ngan member-member dia.

"Amacam... makanan dah sedia ni... nak kenduri ke atau nak lepas je..."

"Rileklah, biar dia macam tu dulu, jap lagi kita kenduri lah..."

Kenduri? Alamak... abislah aku macam ni...
Aku ingatkan semua ni dah habis bila diaorang semua dah pancut. Aku pun dah lepak kena ikat ni pastu aku pun pancut jugak. Takkan diaorang nak sambung buat kenduri pulak ngan aku dalam keadaan aku macam ni. Apa yang aku nak buat sekarang?

Abang Izam bagi amaran kat aku. Dia kata sekarang dah lewat petang dan dia nak aku pegi mandi dan bersihkan badan. Dia tetap bagi amaran kat aku kalau aku bagitau kat sesiapa pasal hal yang berlaku ni, diaorang akan bagi pengajaran kat aku.

"Oi budak, gua dah penat sekarang. Gua nak lu balik dorm, mandi, pastu bersihkan badan kau. Malam nanti gua nak lu datang sini semula. Ingat, jangan ada sesiapa yang tau pasal hal ni kalau tak ... taulah lu apa yang kitaorang boleh buat kat lu. Ingat tu!!!"

"Jangan lupa, bila light off malam ni, lu turun kat sini. Jangan bagitau kat sesiapa."

"Ye bang. Saya ingat," tu je yang aku boleh jawab. Lega betul. Nasib baik diaorang tak kendurikan aku sekarang. Dapatlah aku nak rilek sekejap tapi macam mana aku nak balik dorm. Tuala aku dah basah dengan air mani diaorang termasuk air mani aku. Bau dia memang harum semerbak, dah tentulah orang boleh tau.

"Sori bang, takkan nak balik dorm macam ni, nanti orang tau lah sebab diaorang boleh bau air mani ni..." Aku tanya lagi masa Abang Man bukakkan tali yang mengikat tangan dan kaki aku. Rupanya diaorang dah siap sedia. Abang Izam bagi aku seluar pendek dengan t-shirt suruh aku pakai. Jadi takdelah aku kena pakai tuala yang basah dan berbau air mani tu balik dorm. Kat dorm dia cakap aku boleh ambik tuala dia kat atas katil. Dia baru basuh dan dia pakai tuala lain.

Malam tu lepas prep habis, aku pun balik kat dalam dorm. Ada jugak member yang tanya kat aku mana aku pegi petang tadi. Takkan aku nak bagitau pulak. Selain takut kena belasah, benda tu best. Kalau boleh setiap hari kena pun aku nak. Malam ni tak tau lah apa yang nak jadi. Abang Izam ngan member dia nak jumpa aku lagi sekali. Nak pegi ke tak nak? Masa dah tinggal sikit je lagi. Aku tengok tiga-tiga abang tu dah takde kat dalam dorm masa aku balik. Mungkin diaorang tengah dok tunggu aku kot.

Sebab petang tadi dah sedap dapat pancut, rasanya malam ni aku pegi lah kot. Rasa macam teringin nak lagi pulak tapi aku takut jugak kalau dia buat benda lain. Lagipun dia cakap nak kenduri. Takpelah tengok jelah nanti apa yang jadi. Lepas light off, aku tunggu sekejap. Bila dah pasti line clear, aku pun keluar senyap-senyap untuk ke stor peralatan sukan macam yang diarahkan petang tadi.

Sampai je kat depan pintu stor ada seseorang tangkap aku dari belakang dan tutup mulut aku biar aku tak boleh menjerit. Aku jadi takut pulak masa tu. Orang tu tarik aku masuk kat dalam bilik mandi. Tempat tu gelap tapi masih ada lagi cahaya sikit-sikit daripada lampu kat luar yang memang terpasang. Bila dah sampai kat destinasi aku ditolak sampai jatuh ke atas lantai. Tak pasal-pasal basah baju ngan seluar pendek yang aku pakai masa tu.

"Bukak baju lu cepat. Gua nak tengok lu bogel depan gua..." Ntah apa-apa lah diaorang ni. Dalam gelap nak tengok aku bogel. Dah tak betul agaknya. Tapi aku ikutkan jelah. Baju ngan seluar aku diaorang ambik dan letak jauh daripada aku. Salah seorang daripada abang-abang tu pancutkan air kat aku. Tak payah nak cakap macam mana ... memang sejuk giler. Lepas tu dia bagi sabun kat aku. Dia suruh aku sabun seluruh badan aku.

"Oi... sabun betul-betul. Batang lu tu kasi stim betul. Cepat!" Aku cuma boleh mengikut je apa yang diarahkan. Macam nak menangis pun ada. Dah ler sejuk, macam mana nak bagi stim batang aku ni.

"Lambat sangat lah budak ni. Jom kita teruskan projek!" Lepas tu diaorang sabunkan badan aku. Semua sekali sampaikan diaorang nak pegang aku pun susah sebab licin.

Abang Izam arahkan aku pegang dinding macam orang kena tahan ngan polis. Aku pun buat jelah. Lepas tu dia peluk aku dari belakang. Aku dapat rasakan batangnya yang panas, besar dan keras kat punggung aku sambil menggosok-gosokkan kat lurah punggung aku. Aku yang dah stim giler masa tu cuma boleh biarkan je. Abang Lokman pulak tengah sibuk melancapkan konek aku.

Memang aku rasa geli sangat masa tu. Dia terus melancapkan konek aku. Abang Izam pulak masih lagi main gosok-gosok batangnya kat belakang aku yang licin dengan sabun mandi tu.

"Dah bang, saya nak pancut dah ni," Abang Lokman terus melancapkan je konek aku tanpa menghiraukan apa yang aku cakap sampailah akhirnya aku memuntahkan air mani aku ke arah dinding bilik mandi tu. Tapi dia tetap tak nak berhenti melancapkan konek aku. Menggigil aku menahan kegelian dan kesedapan yang teramat sangat. Aku mintak dia berhenti tapi dia tak nak jugak sebab dia cakap dia belum puas lagi menyeksa aku. Abang Lokman terus lancapkan konek aku sampailah konek aku jadi lembik semula barulah dia nak berhenti. Tak dapat aku nak terangkan macam mana keadaannya tapi memang seronok kena buat macam tu.

Sekarang sampailah masanya Abang Izam nak menikam aku dari belakang. Berdebar rasanya masa tu. Takut tapi nak.
Masa tu aku memang mentah sangat. Tak tau apa pun. Abang Izam suruh aku tonggeng supaya senang dia nak masuk batang dia. Mak oi... batang dia besar amat lak tu. Boleh masuk ke? Itulah yang ada dalam fikiran aku masa tu. Kalau aku tak nak takut diaorang paksa jugak. Nak atau tak, terpaksalah aku ikutkan je.

Punggung aku disapu dengan sabun mandi. Aku dapat rasakan sejuknya air sabun tu dan betapa licinnya punggung aku masa tu. Banyak jugak sabun yang dia sapu kat situ. Bila agak-agak dah cukup licin, Abang Izam sabunkan pulak batang konek dia. Nak bagi lebih senang masuk katanya. Sambil dia buat camtu dia cakap ntah apa-apa je pun aku tak tau.

Member yang sorang lagi tu tengok je apa yang dia nak buat. Tanpa sebarang amaran, Abang Izam cuba memasukkan batangnya ke dalam lubangku. Memang susah nak masuk. Batang dia besar amat pulak. Lepaklah aku macam ni. Sedikit demi sedikit Abang Izam masukkan batangnya ke dalam. Terasa sakit akibat benda keras tu menikam ke dalam lubang belakangku. Abang Izam berhenti sekejap. Mungkin nak bagi masa kat aku supaya bersedia untuk tujahan dia nanti.

Aku ingatkan lama sangat tapi rupanya kejap je dia buat macam tu. Abang Izam mula menarik keluar batangnya dan menolak batangnya yang seakan-akan kayu keras tu. Mula-mula perlahan je dia buat tapi lama-lama bila dah kesedapan, hayunannya semakin lama semakin laju.

"Ahh... ahh... ahh..." aku dapat dengar dia mendengus perlahan dari belakang aku.

Abang Lokman agaknya dah tak tahan tengok Abang Izam buat aku camtu dia pun bangun dan menghalakan batangnya yang aku rasa lagi besar dari batang Abang Izam ke arah mulut aku yang tengah ternganga menahan sedap walaupun sakit kena tujah macam orang gila tu.

Memang aku dah tau dia nak buat apa. Sebab tu lah aku cuba nak tutup mulut aku. Maunya tak, geli je rasanya kena kulum batang konek orang. Tapi sia-sia je apa yang aku buat tu. Sebabnya Abang Izam kilas tangan aku sampai aku tak dapat tahan sakit. Kalau aku tak bagi maksudnya dia akan buat macam tu kat tangan aku, jadi terpaksalah aku bukak mulut aku besar-besar untuk masukkan konek Abang Lokman yang besar giler tu.

Memang besar batang dia. Keras pulak tu. Nak muntah rasanya dia jolok dalam mulut aku. Memang tak boleh nak jerit ke ataupun cakap. Mulut dah penuh. Lubang pun kena jolok. Tapi sedap jugak macam tu. Atas ngan bawah sekali kena. Seksa jugak kena macam tu tapi sedap giler.

Tengah aku sibuk melayan batang Abang Lokman ngan Abang Izam, tiba-tiba datang pulak Abang Zul nak join. Tambah lagi sorang lah pulak.

Tanpa disuruh, dia pun mula menjilat biji dan mengulum konek aku yang masa tu kecik je. Sampai stim giler dia buat aku camtu. Dah habis semua sekali tak ada satu pun tempat lagi yang diaorang boleh buat aku.

Memang sedap diaorang buat camtu sampaikan aku mula nak pancut air mani aku. Abang Zul tetap teruskan apa yang dia buat dan akhirnya terpancutlah air mani aku ke dalam mulutnya yang panas dan licin berlendir tu.

"Mmm... mmm... mmm..." tu je yang aku boleh bunyikan. Mulut dah penuh.

"Ahh... ahh... ahh..." tiba-tiba Abang Lokman pegang kepala aku dan menghayunkan batangnya keluar masuk dalam mulut aku. Tak lama lepas tu dia tolak masuk batangnya dan aku dapat rasa air maninya yang banyak dan panas memancut keluar ke dalam mulut aku. Memang nak muntah rasanya tapi tak boleh sebab mulut dah tersumbat. Batangnya berdenyut-denyut dengan keluarnya air mani Abang Lokman tu.

"Telan semua sekali. Jangan mengada nak buang..." dia bagitau kat aku. Nak tak nak terpaksa lah aku telan. Pelik je rasanya. Tapi apa nak buat.

Hayunan Abang Izam pulak makin laju dan tak lama lepas tu dia pun pancutkan air mani dia kat dalam lubang bontot aku. Memang lepak giler lah. Abang Zul pun pancut jugak tak lama lepas tu dalam mulut aku. Banyak betul air mani yang aku kena telan malam tu.

Malam tu semuanya selesai lebih kurang kul 12 malam. Dekat satu jam jugak aku kena seksa ngan mamat yang tiga orang tu. Lepas tu kitaorang pun masuk dalam bilik mandi. Diaorang bersihkan badan aku macam mandikan budak kecik. Rasa macam seronok diaorang buat macam tu. Rasa macam aku dimanjakan sepenuhnya yang memang tak pernah aku dapat selama ni.


credit to : Mohamad Nor

Thursday, November 28, 2013

MANHUNT INTERNATIONAL 2012: JUNE MACASAET

Image


Negara Filipina biasanya mendominasi acara Miss World , Miss Universe dan juga Manhunt. Hazab sangatkah calon dari Malaysia ni.

Sememangnya Malaysia juga ada ramai lelaki-lelaki hebat yang mempunyai badan yang sasa, muka handsome tapi yang biasa masuk pertandingan ratu cantik dan Manhunt ni biasanya bagi yang perempuan , muka macam cina bukit.

Calon lelakinya lagi lah hazab , muka dah lah jantan lembut. Badan kurus keding pula tu.Macam mana lah Malaysia nak menang kalau macam ni.

Ok! ini adalah jantan favorite aku dari Manhunt International 2012.

Namanya June Macasaet dari Filipina kau.Hensem tak uols! Aku suka tengok aksi nakal dia nak selak underwear masa catwalk. Besar jugak tu 'boboi' dia.

Enjoy da pic.

Image

Banyak lagi gambar yang menarik dari beliau

Image


Image
 
 
Image
 
Image
 

Saturday, November 09, 2013

Posisi Paling Best

Admin suka fuck bf admin macam ni dan selalu enjoy. Katanya posisi macam ni sangat sedap dan batang senang masuk habis. Of course , admin lagi tambah ghairah apabila batang dia yang pejal bersentuh dengan peha. Anda bagaimana ?